Redaksi | Pedoman Media Siber | Disclamair | Kontak
Diduga Tidak Memiliki Izin,
Pemilik Kayu Ratusan Kubik Arogan dan Kasar Saat Dikonfirmasi Media

Wartawan UR Indragiri Hulu
Selasa, 26 Mar 2024 01:43 WIB | dilihat: 19943 kali
Foto: Gudang penampungan kayu ilegal logging yang diperkirakan ratusan kubik teronggok di rumahnya LD

Indragiri hulu (ungkapriau.com)- Tidak sedikitnya Gudang penampung kayu Bahan Jadi di Wilayah Hukum Polres Indragiri Hulu. Namun, anehnya Gudang - gudang kayu yang diduga dari hasil perambah hutan ini tidak tersentuh hukum.

Salah satunya, Gudang penampung kayu bahan jadi Milik Inisial LD yang terletak di Kalurahan Pangkalan Kasai, Kecamatan Seberida, Kabupaten Indragiri hulu, berlagak preman saat di konfirmasi awak media. Kamis (26/3/2024)

Pasalnya, Hutan di wilayah Kecamatan Seberida dalam pemantauan media ini, telah habis gundul akibat kelakuan pengusaha - pengusaha kayu Ilegal Logging di Kabupaten Indragirigiri Hulu.

Melihat hal itu, media ini mencoba melakukan konfirmasi kepada beberapa Gudang Panglong milik pengusaha di daerah itu. Namun, bukannya mendapat keterangan dari pemilik gudang penampung kayu bahan jadi itu, melainkan arogansi.

Ditempat penampungan itu, ditemukan berbagai macam jenis kayu. Ada berupa kayu keras seperti Resak, Meranti, Punak, Ramin dan sebagainya kayu campuran lainnya yang dilindungi.

Perlu diketahui bahwa Gudang penampung kayu milik inisial LD ini, sekitar 50-Meter jaraknya dari jalan lintas pasar Belilas. Maka dengan demikian, mustahil bagi aparat penegak hukum jika tidak mengetahuinya.

Dari hasil pemantauan media ini, kayu yang ditumpuk di Gudang miliknya LD tersebut, mencapai ratusan kubik tanpa tersentuh hukum. Bahkan Gudangnya itu diduga tidak memiliki izin dari pemerintah Kabupaten Indragiri Hulu.

Salah seorang warga kelurahan pangkalan Kasai tetangah yang tidak mau identitasnya dikaitkan.

Namun, sumber ini membenarkan bahwa Gudang kayu itu, miliknya inisial LD. "Mengapa ditanyak - tanyak Gudang kayu itu, Pak, apa masalah.?. Bapak seperti pertanyaan wartawan saja," katanya.

Jika bapak wartawan, saya berharap jangan dituliskan nama saya disitu ya. Nantik saya dianggap mencampurin urusan yang bukan urusannya.

"Bila ingin mengetahui lebih jelasnya, silahkan jumpai pemiliknya inisial LD," katanya sembari menyarankan media ini.

Awak media mencoba mendatangi Gudang penampung kayu miliknya LD yang sekaligus tempat tinggalnya. Tapi tidak berhasil karena terus menghindari wartawan.

Lalu awak media menghubungi LD melalui jaringan seluler, tapi sayang nya LD berkata kasar seakan akan usaha yang dia lakukan tidak ada masalah.

Pemilik gudang penampung kayu ilegal logging ini mengatakan untuk diberitakan besar - besar. 

"Silahkan beritakan besar - besar ya. Saya tidak takut. Saya juga memiliki kawan wartawan senior," cetusnya sambil menutup percakapannya. (Asnan)



Rekomendasi untuk Anda


Connect With Us





Copyright © 2013 PT. Ungkap Riau Media
All right reserved